Edit Content

Menu Utama

Lainnya

Aspekpir; Kehadiran BPDPKS Sangat Dirasakan oleh Masyarakat Pekebun Sawit

JAKARTA-Memang akhir-akhir ini, dampak ancaman resesi ekonomi global sudah mulai dirasakan, banyak negara-negara yang terkena dampaknya ditambah wabah covid-19 dan perang Rusia-Ukraini yang semakin mempersulit perekonomian dunia.

Setiyono, Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Inti Rakyat (Aspekpir) mengatakan peran pemerintah di tengah ancaman resesi itu sangat penting, terlebih Indonesia memiliki produk unggulan yakni komoditas kelapa sawit yang nyata-nyata memberikan dampak positif dalam menopang perekonomian Indonesia.

Dia menjelaskan peran strategis komoditas kelapa sawit sangat terasa bahkan pada saat krisis ekonomi, Keberadaan kelapa sawit mampu mempertahankan kondisi perekonomian Indonesia dengan baik. Krisis ekonomi tahun 1998, tahun 2008 bahkan selama berlangsungnya wabah Covid-19, perkebunan kelapa sawit sangat menyelamatkan perekonomian Indonesia.

Dia berharap kepada Pemerintah untuk mampu mempertahakankan kontribusi perkebunan kelapa sawit terhadap perekonomian Indonesia dan upaya ini dimaksudkan agar kelapa sawit bisa menjadi penopang ekonomi bangsa dan negara.

Dalam menyoroti kinerja BPDPKS, Dia menjelaskan keberadaan BPDPKS sangat dirasakan sejak berdiri pada tahun 2016. Badan Layanan Umum atau BLU dibawah Kementerian Keuangan tersebut ditugaskan untuk membuat kelapa sawit Indonesia memiliki kemampuan bertahan karena program BPDPKS banyak yang bermanfaat.

Baca Juga:  Dirjen Perkebunan Kunjungi Riau; Aspekpir Optimistis Program PSR Kian Akseleratif

Salah satu contohnya adalah program untuk rakyat yakni peremajaan sawit rakyat atau PSR, pengadaan sarana dan prasarana perkebunan kelapa sawit, pemberdayaan sumber daya manusia (SDM) dan yang tidak kalah pentingnya adalah mandatori biodiesel yang mampu menyerap penggunaan CPO (Crude Palm Oil) dalam negeri lebih besar lagi. “Program itu sangat bagus sekali dan kami sebagai petani kelapa sawit sudah sangat merasakan dampaknya,” katanya

Dia berharap kinerja BPDPKS lebih ditingkatkan, terutama dalam mengawal petani kelapa sawit. Sebab, petani kecil ini membutuhkan berbagai sentuhan program strategis agar supaya petani kelapa sawit lebih bergairah dalam melaksanakan perkebunan kelapa sawit.

Program PSR  juga perlu digenjot karena tanaman eksplasma ini perlu diremajakan, Karena itu perlu sosialisasi PSR dan sawit baik maupun industri hilir.

Bagikan:

Informasi Terkait

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Populer
kelapa-sawit
Begini Cara Membuat Pakan Ikan dari Bungkil Kelapa Sawit
PLASMA
Peraturan Menteri Pertanian No.26 tahun 2007 tentang Padoman Perizinan Usaha Perkebunan
Merauke Ok
Sosialisasi Sawit Baik Indonesia 2022 di Kab. Garut Jawa Barat
Slide2
Palm Oil Mill Effluent atau POME Bisa Diolah Menjadi Biodiesel
Terbaru
Slide1
Program PSR Telah Sentuh 142.078 Pekebun Kelapa Sawit Rakyat
Slide2
Gapki Prediksi Kinerja Ekspor Minyak Sawit Indonesia Menurun pada Tahun 2024
Mentan10
Pengurus Aspekpir Dikukuhkan, Mentan Tekankan Pentingnya Hilirisasi Sawit
Slide5
FGD BPDPKS-ASPEKPIR: Regenerasi Petani Sawit Kunci Mewujudkan Sawit Berkelanjutan