Edit Content

Menu Utama

Lainnya

Efisiensi Produksi Minyak Kelapa Sawit Jadi Solusi Ancaman Resesi, Guru Besar UNAIR Beri Penjelasan

JAKARTA-Tingginya harga minyak mentah dan gas di pasar internasional menghambat laju pemulihan ekonomi secara global. Hal tersebut dikatakan langsung oleh Prof Dra Ec Dyah Wulansari MEc Dev Ph.D.

Seperti ditulis tribunnews.com, Prof Dyah menuturkan, menurunnya perekonomian itu disebabkan krisis energi. Salah satunya ditandai dengan kenaikan harga minyak mentah dunia dan minimalnya jumlah ekspor Indonesia.

“Krisis energi membuka peluang industri minyak kelapa sawit untuk menembus pasar minyak dunia. Minyak kelapa sawit merupakan bahan dasar pembuatan biodiesel dan merupakan energi yang ramah lingkungan,” tuturnya. Kamis (29/12/22).

Membaca kebutuhan pasar yang besar terhadap minyak kelapa sawit, memberikan peluang dan tantangan kepada Indonesia untuk terus meningkatkan produksi dan memenuhi kebutuhan pasar internasional.

Meski menduduki jumlah ekspor tertinggi sebesar 60,85 persen, tren harga minyak kelapa sawit Indonesia masih rendah dibandingkan dengan Malaysia. Sehingga diperkirakan permintaan minyak kelapa sawit di Indonesia akan meningkat dengan tantangan pembukaan areal hutan.

“Jutaan hektar areal hutan konversi berubah menjadi lahan terlantar berupa semak belukar dan lahan kritis baru. Akibat perluasan lahan perkebunan sawit ini, bisa dipastikan Indonesia mendapat ancaman hilangnya keanekaragaman hayati dari ekosistem hutan hujan tropis,” tegasnya

Baca Juga:  Harga Minyak Sawit Bisa Tembus US$ 700/Ton, Asalkan...

Prof Dyah menjelaskan, untuk meningkatkan produksi minyak tanpa mengancam kekayaan alam Indonesia, upaya efisiensi dapat dimulai dengan perhitungan penggunaan lahan menggunakan metode Stochastic Frontier Analysis (SFA).

Selain itu, efisiensi produksi dan efisiensi skala juga dapat diukur menggunakan metode Data Envelopment Analysis (DEA).

“Rata-rata skor efisiensi penggunaan lahan di setiap provinsi di Indonesia relatif sama. Jumlah usaha yang dapat perkebunan yang dapat memanfaatkan lahannya secara optimal baru 0,31 persen dan sisanya 99,69 persen belum dikelola,” ujarnya.

Hasil perhitungan metode DEA, kata Prof Dyah, menunjukkan perusahan minyak kelapa sawit dari hasil tandan buah segar, CPO (Minyak Sawit Mentah) senilai 4,8 persen, dan PKO (Minyak Inti Sawit, red.) 26,83 persen dinilai belum optimal. Produksi Indonesia sendiri dalam kurun waktu produktif hanya mampu memproduksi 9-15 ton TBS/hektar.

“Upaya yang bisa kita lakukan untuk meningkatan produksi minyak kelapa sawit dapat dilakukan dengan mengunakan faktor input yang lebih efisien, mengoptimalisasikan skala produksi melalui peningkatan keterampilan dan kualitas pekerja serta dukungan kemajuan teknologi melalui pengembangan R&D,” tutupnya.

Bagikan:

Informasi Terkait

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Populer
PLASMA
Peraturan Menteri Pertanian No.26 tahun 2007 tentang Padoman Perizinan Usaha Perkebunan
Slide1
Opening Ceremony Bimbingan Teknis UMKM Bikopra Aspekpir Indonesia di Provinsi Riau, 21 November 2022
Dokumentasi Laporan Musirawas (1)
Begini Dampak Positif Hilirisasi Kelapa Sawit di Indonesia.
Slide2
Palm Oil Mill Effluent atau POME Bisa Diolah Menjadi Biodiesel
Terbaru
2024-05-12-akhir-pengabdian-sugiarti
Akhir Pengabdian Sugiarti, Istri Tercinta Setiyono, Ketua Umum Aspekpir Indonesia
IKLAN DUKA CITA
Aspekpir Indonesia Berduka, Istri Tercinta Ketua Umum Wafat.....
Sulteng
BPDPKS-Aspekpir Gelar Workshop UKMK; Petani Sawit Plasma Sulteng Ingin Kembangkan Ternak Sapi Pola Siska
Workshop Riau
BPDPKS-Aspekpir gelar Workshop UKMK Industri Kecantikan Berbasis Kelapa Sawit