Edit Content

Menu Utama

Lainnya

Limbah Kelapa Sawit Bisa Diolah Menjadi Pakan Ikan di Babel

BANGKA – Program Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) diluncurkan oleh Universitas Muhammadiyah (Unmuh) Bangka Belitung (Babel). PKM tersebut dilaksanakan di Desa Terak, Kecamatan Simpangkatis, Kabupaten Bangka Tengah (Bateng).

Bangkapost, Selasa, 20 Desember 2022 menulis bahwa program ini diketuai oleh Dr Nurzaidah Putri Dalimunthe, SSi, MSi, beranggotakan Sujadi Priyansah, SHut, MSc dan Feni Kurnia, MPd. Tema kegiatan  adalah “Pemanfaatan Teknologi Fermentasi untuk Menghasilkan Pakan Ikan Berbahan baku Limbah Sawit”.

Kegiatan ini dibantu oleh Mahasiswa Unmuh Babel, berkolaborasi bersama masyarakat pembudidaya tambak ikan untuk mengembangkan dan memperkenalkan pakan ikan yang murah berbahan limbah sawit. Pemanfaatan lahan bekas tambang sebagai lahan budidaya ikan sebenarnya bukan hal baru di Pulau Bangka. Akan tetapi, mitra dalam kegiatan ini memiliki kendala dalam memperoleh sumber pakan yang murah dan mudah.

Hal tersebut menjadi permasalahan yang menyebabkan mitra kesulitan untuk dapat memperoleh keuntungan secara ekonomis karena biaya produksi yang diperoleh cukup tinggi jika menggunakan bahan pakan buatan.

Usaha budidaya ikan nila dilakukan oleh mitra pada lahan bekas lubang tambang timah yang dikenal oleh masyarakat dengan istilah camui. Luas lahan budidaya tersebut kurang lebih 40×10 m.

Secara umum, usaha budidaya tidak memiliki masalah dengan ketersediaan air dan sebagainya. Akan tetapi, mitra memiliki kendala dengan mahalnya biaya yang dibutuhkan untuk pemberian pakan buatan.

Baca Juga:  Puluhan Hektare Sawah di Desa Sebakung Jaya Ditanami Sawit

Hasil pengamatan dan diskusi dengan mitra memperlihatkan bahwa tanpa pemberian pakan tambahan, maka pertumbuhan ikan tidak sesuai dengan yang diharapkan. Hal ini menyebabkan keuntungan secara ekonomis yang diharapkan tidak dapat dicapai.

Masalah tersebut dapat diatasi melalui pemanfaatan sumber daya yang ada di lingkungan Desa Terak, antara lain sumberdaya yang dapat dimanfaatkan untuk mengatasi permasalahan tersebut adalah menggunakan limbah bungkil kelapa sawit.

Keberadaan kebun kelapa sawit di Wilayah Desa Terak dapat dijadikan sebagai satu di antara sejumlah solusi permasalahan pengabdian. Kebun kelapa sawit menghasilkan limbah bungkil yang belum dimanfaatkan.

Melalui pemanfaatkan teknologi fermentasi bungkil kelapa sawit sebagai pakan ikan, diharapkan dapat menjadi solusi bagi permasalahan para peternak ikan di desa setempat.

“Tentu ini menjadi jalan keluar yang dapat membantu memenuhi kebutuhan pakan ikan di Desa Terak dengan biaya murah dan bahkan bisa merealisasikan konsep zero-waste (tanpa limbah -red) yang linier dengan keilmuan di Prodi KSDA dalam proses pemanfaatan sumber daya alam dan konservasi eks tambang (camoy),” katanya.

Bagikan:

Informasi Terkait

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Populer
kelapa-sawit
Begini Cara Membuat Pakan Ikan dari Bungkil Kelapa Sawit
PLASMA
Peraturan Menteri Pertanian No.26 tahun 2007 tentang Padoman Perizinan Usaha Perkebunan
Merauke Ok
Sosialisasi Sawit Baik Indonesia 2022 di Kab. Garut Jawa Barat
Slide2
Palm Oil Mill Effluent atau POME Bisa Diolah Menjadi Biodiesel
Terbaru
Slide1
Program PSR Telah Sentuh 142.078 Pekebun Kelapa Sawit Rakyat
Slide2
Gapki Prediksi Kinerja Ekspor Minyak Sawit Indonesia Menurun pada Tahun 2024
Mentan10
Pengurus Aspekpir Dikukuhkan, Mentan Tekankan Pentingnya Hilirisasi Sawit
Slide5
FGD BPDPKS-ASPEKPIR: Regenerasi Petani Sawit Kunci Mewujudkan Sawit Berkelanjutan