Edit Content

Menu Utama

Lainnya

Menperin: Nilai Tambah Kelapa Sawit Bernilai Empat Kali Lipat

JAKARTA-Kementerian Perindustrian meningkatkan nilai tambah kelapa sawit menjadi oleofood complex yakni pangan dan nutrisi, oleochemical and biomaterial complex atau bahan kimia dan pembersih, dan bahan bakar nabati berbasis sawit di antaranya biodiesel, greendiesel, greenfuel, dan biomass.

“Hilirisasi minyak sawit yang diolah menjadi berbagai produk turunan dapat menghasilkan nilai tambah sampai dengan empat kali lipat,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita sebagaimana ditulis Media Indonesia yang dikutip dari Antara, Sabtu, 24 Desember 2022.

Hingga September 2022, ekspor produk industri berbasis kelapa sawit telah mencapai USD 29 miliar. Kemenperin juga mendorong hilirisasi di industri petrokimia. Upaya ini dinilai strategis karena dapat menghasilkan bahan baku primer untuk menopang banyak industri manufaktur hilir penting seperti tekstil, otomotif, mesin, elektronika, dan konstruksi.

“Pemerintah saat ini tengah mengawal sejumlah proyek pembangunan industri petrokimia raksasa, di antaranya investasi petrokimia di Cilegon, gasifikasi batu bara di Muara Enim, serta di Bintuni Papua,” ujar Agus.

Hingga Oktober 2022, kinerja ekspor dari industri kimia juga menunjukkan capaian yang gemilang, yakni sebesar USD18,5 miliar atau naik 20 persen dibanding periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Baca Juga:  ESDM Umumkan Target B35, Harga CPO Dibuka Menguat

“Kami perkirakan pada tahun 2022 ini akan mencapai USD21-23 miliar, dan pada tahun 2023 ditargetkan bisa di angka USD25 miliar,” sebutnya.

Menperin menambahkan, Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa hilirisasi energi hijau juga menjadi kunci untuk menopang perekonomian nasional ke depan.

Dalam hal ini, Kemenperin terus membangun ekosistem sirkular ekonomi melalui implementasi industri hijau.

“Industri hijau adalah upaya kita bersama dalam membangun industri nasional yang tangguh namun selaras dan harmonis antara pertumbuhan ekonomi, kelestarian lingkungan, dan kesejahteraan serta kesehatan masyarakat,” terangnya.

Agus menyampaikan, beberapa tantangan saat ini yang perlu mendapat perhatian agar kebijakan hilirisasi industri bisa berjalan baik, antara lain adalah ketersediaan sumber daya manusia (SDM) yang kompeten, perluasan kerja sama internasional untuk mengisi pasar ekspor baru seperti Eropa dan Afrika, pemberian fasilitas insentif.

Selain itu, memperkuat kemampuan negosiasi dan posisi dalam upaya menghadapi tekanan dari perdagangan dan diplomasi internasional.

Bagikan:

Informasi Terkait

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Populer
PLASMA
Peraturan Menteri Pertanian No.26 tahun 2007 tentang Padoman Perizinan Usaha Perkebunan
Slide1
Opening Ceremony Bimbingan Teknis UMKM Bikopra Aspekpir Indonesia di Provinsi Riau, 21 November 2022
Slide2
Palm Oil Mill Effluent atau POME Bisa Diolah Menjadi Biodiesel
kelapa-sawit
Begini Cara Membuat Pakan Ikan dari Bungkil Kelapa Sawit
Terbaru
b23dc122-b3ec-4944-a050-b67ce5fc0450
Percepatan PSR, Aspekpir-BPDPKS-PalmCo Kobalorasi Gelar Sosialisasi PSR Pola Kemitraan
286771de-c549-4c27-a132-68bed589ccd5
Pada Workshop UKMK Sawit BPDPKS-Aspekpir, Petani Sawit Sumut Ingin Ekspor Lidi Sawit
2024-05-12-akhir-pengabdian-sugiarti
Akhir Pengabdian Sugiarti, Istri Tercinta Setiyono, Ketua Umum Aspekpir Indonesia
IKLAN DUKA CITA
Aspekpir Indonesia Berduka, Istri Tercinta Ketua Umum Wafat.....