Edit Content

Menu Utama

Lainnya

Pada Workshop UKMK Sawit BPDPKS-Aspekpir, Petani Sawit Sumut Ingin Ekspor Lidi Sawit

ASAHAN-Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dan Asosiasi Petani Kelapa Sawit Perusahaan Inti Rakyat (Aspekpir) Indonesia berkolaborasi mengembangkan industri kerajinan berbasis lidi sawit dengan menggelar workshop UKMK Berbasis Kelapa Sawit di Asahan, Sumatra Utara.

Kegiatan yang berlangsung selama dua hari pada tanggal 26-27 Juni 2024 tersebut dilaksanakan di Aula Grand Mulia Hotel Kisaran. Sebanyak 80 orang peserta dari utusan koperasi-koperasi dan kelompok tani kelapa sawit aktif berpartisipasi dalam acara tersebut.

Ditambah peserta dari stakeholders Aspekpir Indonesia dan tamu undangan dari Pemerintah Provinsi Sumut, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Asahan, utusan perusahaan kelapa sawit, Dekranasda, hingga Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Sumut.

Dengan tema memperkuat kelembagaan petani kelapa sawit melalui pengembangan UKMK Kerajinan Lidi Sawit Guna Mendorong Lahirnya Home Industri Berbasis Kelapa Sawit tersebut berlangsung meriah. “Peserta datang dari berbagai daerah, termasuk dari 6 cabang Aspek-PIR di Sumut,” kata Ketua DPD I Sumut Syarifuddin Sirait.

Dia berharap seluruh anggota dan pengurus Asosiasi Petani Kelapa Sawit Perusahaan Inti Rakyat (Aspek-PIR) Sumut yang merupakan petani sawit plasma, mampu menghasilkan sesuatu yang bermanfaat setelah mengikuti acara tersebut.

Bupati Asahan H. Surya B.Sc mengatakan Pemkab Asahan memberikan dorongan kepada setiap perusahaan perkebunan kelapa sawit di Asahan agar membentuk ikatan kerjasama dengan para petani sawit untuk meningkatkan kapasitas pengolahan limbah lidi sawit.

“Hal ini merupakan upaya dan komitmen Pemkab Asahan dalam meningkatkan kesejahteraan para petani sawit,” katanya dalam sambutan yang dibacakan Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Asahan Ir Hazairin MM.

 

Bupati mengapresiasi lokakarya yang digelar Aspekpir Indonesia yang didukung oleh BPDPKS karena akan membuka pikiran, wawasan, dan kreativitas dalam mengolah limbah lidi sawit. “Petani akan mendapatkan penghasilan, bukan hanya dari penjualan tandan buah segar (TBS), tetapi juga dari hasil produk samping seperti lidi sawit,” ucapnya.

Selain itu, keberadaan UMKM sawit akan mampu menyerap banyak tenaga kerja serta mampu mendorong pertumbuhan ekonomi lokal. “Asahan memiliki perkebunan sawit yang dikelola rakyat dan perusahaan. Lahan sawit rakyat diketahui seluas 75.627,92 hektar (Ha),” bebernya.

Sutoyo, Bendahara Umum Aspekpir Indonesia menjelaskan komoditas lidi sawit dan berbagai limbah kelapa sawit lainnya sangat potensial untuk digarap sebagai menjadi peluang bisnis yang menjanjikan oleh para petani sawit.

Baca Juga:  OPINI: Tata Kelola Sawit Rakyat Berkelanjutan

Untuk menunjang semua itu, ia meminta agar para petani sawit, khususnya yang tergerak mengelola lidi sawit, berkomunikasi dan berkoordinasi dengan pemerintah daerah (Pemda).

“Berkoordinasi lah dengan Pemda agar usaha lidi sawit kita mendapatkan pembinaan. Juga banyak hal yang bisa kita peroleh bila menjalin komunikasi dengan Pemda,” kata Sutoyo.

Anwar Sadat, Senior Analis Divisi UKMK BPDPKS mengtakan sasaran strategis BPDPKS perbaikan kesejahteraan petani, stabilisasi harga CPO dan memperkuat industri hilir.

Dalam upaya perbaikan kesejahteraan petani, kegiatan yang dilaksanakan mencakup perbaikan dukungan untuk pekebun sawit rakyat melalui peningkatan ketepatan sasaran strategis, Perbaikan rantai pasok dan peningkatan daya saing pekebun rakyat dan Penyediaan layanan informasi kepada pekebun sawit rakyat.

Dalam menjaga stabilisasi harga CPO, program yang disusun berupa konsolidasi data luas lahan dan produksi sawit. Percepatan penyerapan sawit domestik. Dan perluasan pasar ekspor baru.

Sedangkan untuk memperkuat industri hilir, program yang disiapkan adalah optimalisasi penerimaan dana sawit. Dukungan program konversi sawit untuk green fuel serta mendorong investasi pada sektor oleokimia.

Pada kegiatan tersebut, peserta juga diajak untuk melakukan praktek pembuatan kerajinan berbasis lidi sawit berupa pembuatan name tag dari lidi sawit dan pembuatan sandal lidi sawit dengan instruktur Febri Yunarta dan Tim dari rumah produksi kerajinan Cambiacraft.

Juga diperlihatkan praktek pembuatan kerajinan piringan lidi sawit oleh Sriyono yang merupakan pengrajinan binaan Aspekpir. Produk-produk lidi sawit tersebut juga dipamerkan kepada peserta yang hadir.

Salah satu narasumber kegiatan tersebut adalah Natassa Kusumawardany selaku Direktur Utama PT Wardani Agro Utama yang memperkenalkan salah satu teknologi penyerut lidi sawit dengan produksi hingga 30 kg per jam yang dapat diaplikasikan untuk mempercepat produksi lidi sawit sebagai bahan baku utama kerajinan home industri lidi sawit.

Merespon potensi ekspor lidi sawit yang disampaikan oleh Aspekpir, Natassa menjelaskan jika pihaknya sangat membuka kesempatan kepada petani sawit plasma anggota Aspekpir Indonesia untuk bekerja sama dalam mewujudkan ekspor lidi sawit melalui pembeli-pembeli yang sudah bekerja sama dengan pihaknya.

Bagikan:

Informasi Terkait

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Populer
PLASMA
Peraturan Menteri Pertanian No.26 tahun 2007 tentang Padoman Perizinan Usaha Perkebunan
Slide1
Opening Ceremony Bimbingan Teknis UMKM Bikopra Aspekpir Indonesia di Provinsi Riau, 21 November 2022
Slide2
Palm Oil Mill Effluent atau POME Bisa Diolah Menjadi Biodiesel
kelapa-sawit
Begini Cara Membuat Pakan Ikan dari Bungkil Kelapa Sawit
Terbaru
b23dc122-b3ec-4944-a050-b67ce5fc0450
Percepatan PSR, Aspekpir-BPDPKS-PalmCo Kobalorasi Gelar Sosialisasi PSR Pola Kemitraan
286771de-c549-4c27-a132-68bed589ccd5
Pada Workshop UKMK Sawit BPDPKS-Aspekpir, Petani Sawit Sumut Ingin Ekspor Lidi Sawit
2024-05-12-akhir-pengabdian-sugiarti
Akhir Pengabdian Sugiarti, Istri Tercinta Setiyono, Ketua Umum Aspekpir Indonesia
IKLAN DUKA CITA
Aspekpir Indonesia Berduka, Istri Tercinta Ketua Umum Wafat.....